Ini Syarat Dapat Bantuan Program Bedah Rumah dari Pemerintah

Ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi oleh masyarakat yang menerima Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS), termasuk di antaranya kondisi rumah.

rumah tak layak huni - bedah rumah - bsps - kemenPUPR - rumahhokie -dok
Rumah tak layak huni (Foto: Dok. KemenPUPR)

RumahHokie.com (Jakarta) – Untuk membenahi perumahan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang kondisinya kurang layak huni, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (KemenPUPR) memiliki program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) atau lebih dikenal sebagai Program Bedah Rumah.

Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan, Khalawi Abdul Hamid mengatakan, pihaknya mengganggarkan Rp3,254 miliar untuk penyaluran Program BSPS di 2018 ini. Jumlah bantuan tersebut meningkat dibandingkan 2017 lalu, yakni Rp1,930 miliar.

Baca Juga: Mau Rumah Subsidi, Ini Dia 40 Bank Penyalur KPR FLPP di 2018

“Program BSPS pada dasarnya adalah stimulan dari pemerintah kepada MBR untuk meningkatkan keswadayaannya dalam pemenuhan rumah layak huni,” Jelas Khalawi.

Bentuk keswadayaan tersebut, imbuhnya, dapat berupa tenaga kerja maupun bahan bangunan yang berasal dari masyarakat itu sendiri. Sedangkan sumber-sumber keswadayaannya bisa berasal dari keluarga inti dan masyarakat sekitar yang ingin memberikan bantuan baik bantuan berupa uang maupun tenaga kerja.

Dua Jenis Pembangunan
Jenis kegiatan BSPS ini terbagi menjadi dua yakni berupa Pembangunan Baru (PB) dengan klasifikasi pembangunan baru pengganti rumah tidak layak huni dan pembangunan rumah baru serta Peningkatan Kualitas (PK) dengan klasifikasi kerusakan rumah ringan, sedang, dan berat.

Baca Juga: Kementerian PUPR Salurkan KPR FLPP Rp4,5 Triliun di 2018

“Pada 2017, besaran bantuan untuk Pembangunan Baru adalah Rp30 juta. Untuk Peningkatan kualitas (PK) dengan klasifikasi rumah rusak ringan atau tidak memenuhi persyaratan kesehatan Rp7,5 juta, rumah rusak sedang Rp10 juta dan rumah rusak berat Rp15 juta. Bantuan ini diberikan dalam bentuk bahan bangunan sehingga bisa segera dimanfaatkan oleh masyarakat untuk membangun rumahnya,” tandasnya.

Tujuh Kriteria
Ada tujuh kriteria yang harus dipenuhi oleh masyarakat yang menerima BSPS, di antaranya ketidaklayakan rumah yakni luas lantai kurang dari 72 m2, atap rumah terbuat dari daun atau lainnya, dinding rumah terbuat dari bambu atau jenis lainnya, lantai tanah, tidak mempunyai akses ke sanitasi yang layak, sumber penerangan bukan listrik, dan tidak ada akses ke air minum layak.

Kementerian PUPR hanya menerima usulan rumah tak layak huni (RTLH) yang berhak menerima BSPS dari Bupati/Walikota/Kementerian/Lembaga yang telah dilengkapi dengan lokasi desa/kelurahan yang memiliki data RTLH dan kekurangan rumah.

Baca Juga: Pemerintah Maksimalkan Bantuan Rumah Swadaya dan Pekerja Informal

“Kami juga mengutamakan data yang berasal dari Basis Data Terpadu TNP2K yang diverifikasi Pemda atau hasil pendataan Pemda,” katanya.

Jumlah data yang diusulkan minimal 20 unit per desa/kelurahan dan ada legalitas tanah calon penerima bantuan biar bantuan yang diberikan tepat sasaran. Dan yang paling utama tidak ada pungutan bagi masyarakat yang menerima BSPS dari Kementerian PUPR.

Syarat Mendapat Bedah Rumah
Kriteria penerima Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) berdasarkan Peraturan Menteri PUPR Nomor 13/PRT/M/2016:

  1. WNI yang sudah berkeluarga;
  2. Memiliki atau menguasai tanah
    a.     Tanah yang dikuasai secara fisik dan memiliki legalitas (sertifikat/surat keterangan
    b.     Tidak dalam sengketa
    c.      Lokasi tanah sesuai tata ruang wilayah;
  3. Belum memiliki rumah, atau memiliki dan menempati rumah satu-satunya dengan kondisi tidak layak huni;
  4. Belum pernah memperoleh BSPS;
  5. Berpenghasilan paling banyak senilai UMP setempat;
  6. Diutamakan yang telah memiliki keswadayaan dan berencana membangun atau meningkatkan kualitas rumahnya;
  7. Bersedia membentuk kelompok maksimal 20 orang; dan
  8. Bersedia membuat pernyataan

Anto Erawan
anto.erawan@rumahhokie.com

Please follow and like us:

Silakan Beri Komentar

Komentar Anda